Monday, July 28, 2008

..::MESIN MASA : Terlajak Perahu Boleh Diundur::..

Kembali ke beberapa hari yang lalu.

Apa yang dikatakan itu tidak salah. Itu kenyataan.

Cuma. Mungkin dilafazkan bukan pada waktu yang tepat.

Maka. Ada yang berkecil hati. Ada yang rasa terhina.

Tapi, siapalah kita untuk tahu adakah itu masa yang tepat untuk mengatakan sesuatu.

Satu hari. Dua hari. Tiga hari.

Rasa berdosa menghantui. Ego menyelubingi.

"Maaf" ucapnya pada hari keempat.

"Maaf juga" walau sepatutnya saya yang mengucapkannya dulu.

"Kawan?"

"Masih.."

Dan..

Biarlah yang sumbang itu kembali berlagu ria..

8 comments:

tasikmerah said...

baguslah gitu..

Tok Rimau said...

maaf. aku bukan pemaaf.

Ron97 said...

pen merah, pen biru.

sinaganaga said...

Maaf! Dah jauh jauh ni - sedikit payah nak minum koko panas dengan kau.

madulebah said...

TASIK :
Ya. Sepatutnya begitu.

TOK R :
Tapi good lover. Kan?

RON97 :
Pecah kaca pecah gelas

NAGA :
Maaf. Tak dapat nak belanja roti kirai kat kedai yang namanya seperti *tuut* itu.

sinaganaga said...

Hello makcik,
Lagi satu nak tanya ni - bila masa pula kau naik perahu ni?

Amy Z! said...

Aku suka pegang ini : Put an E away, So you can Go. :-)

madulebah said...

NAGA :
Bukan aku yang naik perahu. Orang lain. Kat Pantai Timur sana nun. Kan selalu banjir.

AMYZ :
Aku ingat apa ke yang kau pegang.

ha ha ha