Tuesday, September 02, 2008

..::KALAU TIADA ANGIN MASAKAN POKOK BERGOYANG::..

Tajuk itu. Mungkin tiada kaitan dengan isi kandungan entry ini.

Apa yang aku mahu ceritakan. Pada bulan ini emosi aku menjadi rapuh.

Pergi pasaraya. Nampak beg tangan cantik. Aku beli. Tak ada tunai, aku guna bankcard. Pergi Jalan Tuanku Abdul Rahman. Aku sambar kain. Pergi Kompleks Kraf. Aku sambar batik. Lagi. Dan lagi.

Dalam situasi yang lain. Aku terperangkap dalam kesesakan lalu lintas. Aku menangis. Apa puncanya aku sendiri pun tak pasti. Mungkin menyesali tindakan sendiri.

Kemudian. Beberapa hari selepas itu. Ada seseorang yang konon-kononnya mahu menemani aku makan tengahari. Katanya esok confirm semula. Pada hari kejadian aku sms. Tak balas. Aku telefon. Sekali. Dua kali. Tiga kali. Tak jawab. Tapi. aku tak pula cuba telefon nombornya yang lagi satu. Dalam LRT. Aku rasa mahu menagis. Lagi. Aku sangat lapar. Sampai restoran. Aku order makanan. Makan sorang-sorang. Rasa nak menangis lagi. Mujur tak lama lepas itu ada kawan yang datang menemani. Kami berbual gembira. Lupa segala rasa. Walaupun selepas orang itu telefon aku semula.

Hari ini. Aku berbual dengan seorang teman. Dari ceritanya. Dari apa yang dia rasa. Dari apa yang aku mampu buat untuknya. Air mata aku bergenang. Aku mahu menangis lagi.

Apa yang aku mahu ceritakan. Pada bulan ini emosi aku menjadi rapuh.

5 comments:

cik puan daun said...

ini mmg bulan2 emo bagi aku juga

Po said...

emo daun keluar muntah

emo kamu keluar airmata?

he he

daun, sori aaa.

@LiYaNNuaR said...

penyakit bulanan sudah mari ka, kawan??? sgt kesian... marilah kita bergumbiraaaaa...

books4sale said...

nida. ah kalau dekat aku temankan kau jugak.

madulebah said...

DAUN :
Bukan tiap-tiap bulan pun lu emo ke?

Ihiks

PO :
Ada juga benda lain yang keluar. Tapi tak payah la cerita kat sini

LIYA :
Ahaha.. Bukan isu serius pun

IKA :
Ha ha ha.. Seperti menikmati ayam Nando's