Wednesday, February 17, 2010

..::JANGAN AMBIL MUDAH BILA SAKIT KEPALA::..

Apa yang saya mahu kongsikan kali ini adalah peringatan kepada diri sendiri juga.

Hari Rabu minggu lepas, saya terima sms daripada Ateh mengkhabarkan yang salah seorang mak saudara kami (adik mak) masuk ICU Hospital Ipoh dan tak sedarkan diri. Tidak dapat dipastikan apakah punca sebenar kerana sewaktu sepupu saya menelefon emak, Ateh tiada di rumah. Jadi, mungkin agak terbatas maklumat yang diperolehi. Tetapi, ia bersangkut paut dengan otak.

Kemudian difahamkan kakak sulong saya yang tinggal di Ipoh sudah pergi melawat. Dan minta mak datang secepat mungkin walaupun perancangan awal mak mahu pergi ziarah hari Sabtu. Bunyi sangat serius kerana mak saudara saya masih belum sedar. Jadi, hari Jumaat mak pergi Ipoh dengan adik.

Semalam saya telefon mak. Tanya khabar. Tanya khabar mak saudara. Mak pun cerita: asalnya mak saudara saya tu cuma sakit kepala. Sakit sakit dan sakit. Jumpa doktor. Dan doktor cuma bagi ubat tahan sakit dan kata sebab darah tinggi. Macam biasa. Tapi mak saudara saya tak ada penyakit tu semua. Sampai satu tahap sudah tak tertahan sakit kepalanya. Maka pergilah mak saudara buat imbasan. Menurut doktor yang buat imbasan, terdengar bunyi seakan guruh di bahagian otak.

Rupa-rupanya ada pendarahan dalam otak. Pembuluh darah dah pecah. Maka pembedahan besar perlu dibuat untuk mengeluarkan darah yang terkumpul itu. Difahamkan juga sebahagian otak telah kehilangan fungsi.

Sehingga ke hari ini mak saudara saya masih belum sedarkan diri. Namun, Alhamdulillah sudah ada sedikit perkembangan apabila jari memberi tindak balas dan ada air mata yang mengalir bila nama dipanggil.

Saya masih belum berkesempatan untuk menziarahinya. Kali terakhir saya jumpa bila dia datang ke rumah lepas kenduri tempohari. Waktu tu tak kelihatan langsung tanda-tanda sakit.

Kadang-kadang kita selalu ambil mudah dengan sakit yang dialami. Saya sendiri begitu. Mungkin, memang tidak dapat dinafikan rasa takut untuk buat pemeriksaan lanjut lebih terperinci. Takut jika keputusannya akan membawa satu perubahan besar dalam hidup. Namun sebagai seorang Islam, segalanya sudah ditentukan Allah.

Sesungguhnya kita hanya mampu berdoa dan saya mohon teman-teman pembaca blog juga doakan kesejahteraan mak saudara saya.

4 comments:

SHIMI said...

semoga Allah memberi kerahmatan dan kesembuhan

Pnut said...

sepupu abang mior, wife dia sakit kepala selalu..teruk...
sampai satu tahap tak tahan sangat...
pefi check, doktor kata tada apa..angin la itu la..
dua hosp gomen pi..

last pegi spital swasta...check rupanya barah otak..stage 3....

tak lama, 3 bulan lps tu meninggal..
sedeyyy anak bongsu dia masih menyusu badan masa dia meninggal..baru 7 bulan...

Mya said...

saya selalu sakit kepala :-(

Blue Roses said...

erk... lately nih aku selalu sakit2 kepala.... dan selalu buat spekulasi sendirik....nge....nge...nge....